Ads Top

Jomblo Ekstrim Banget Nggak Sih 3 Hal Ini Bikin Kamu Bersyukur Jadi Jomblo

Jomblo Ekstrim Banget Nggak Sih 3 Hal Ini Bikin Kamu Bersyukur Jadi Jomblo
Jomblo, kalo ngomong soal jomblo, ada pertanyaan yang paling ngena tuh di saya, Kalo jomblo, kalo lagi nggak ada kerjaan itu ngapain sih? Emang nggak kesepian? nah ini nih, pertanyaan yang nggak bisa saya lupain, ini itu pertanyaan yang diajuin teman saya di semester ketiga perkuliahan. Kalau ditanya begitu, ya saya juga bingung mau jawab apa, toh saya belum pernah merasakan kesepian sepanjang perjalanan hidup saya menjomblo. Kalau ditanya ngapain aja buat ngisi waktu? Ada banyak hal kok yang bisa dilakuin para jomblo buat mengatasi kesepian.

Satu hal baik yang bisa dilakuin adalah nyalurin hobi. Sebagai mahasiswa arsitektur saya punya banyak sekali teman jomblo, tapi belum pernah ada yang frustasi karna jomblo, seringnya sih frustasi karna tugas. Mereka sering menghilangkan ke-frustasi-an mereka dengan menggambar, sketch, atau lainnya. Bukan cuma itu, jomblo sebenernya nggak salah kok.

Ada banyak alasan yang diambil seseorang saat dia memutuskan mempunyai status jomblo. Ada yang emang nggak pengen pacaran, ada yang nggak mau punya status, dan ada yang emang nggak ditembak-tembak alias di PHP in, dan masih banyak alasan lain.

Bukan karena nggak cantik, nggak ganteng, nggak kaya, atau nggak laku. Tapi justru mereka-mereka ini jadi menemukan passion mereka sendiri. Mereka ngembangin hobi dan berlatih hal-hal baru. Nah, 3 hal di bawah ini menjadi alasan kenapa kita nggak usah minder disebut jomblo.

Jomblo bikin kita punya banyak temen. Siapa bilang jomblo itu orang penyakitan yang harus dijauhi? Pengalaman saya justru jomblo adalah teman diskusi yang paling menyenangkan. Lho, kok gitu? Iya, karena kalau kita diskusi sama temen yang udah punya paca, pasti ada rasa sungkan atau nggak enak, terutama kalo temenmu itu lawan jenis. Bisa jadi nanti pacarnya marah kalo kita deket-deket, ntar mereka berantem, ntar putus, terus badmood, terus tugas kelompok terbengkalai karena dia galau dan males nugas. Nah kan repot. Kalau dia jomblo, waktunya full buat me time. Waktunya nggak perlu dibagi sama pacarnya, waktunya bisa dia buat untuk investasi sosial. Jadi kalau jomblo itu temennya banyak, bisa berbagi ilmu, sharing pengalaman, atau menggali potensi yang udah kita punya.

Jomblo itu bikin kita nggak jauh dari temen kita. Lho kok bisa gitu? Secara nggak langsung, buat para non-jomblo mereka akan lebih sering menghabiskan waktunya dengan pacarnya. Kalau dulu setiap hari dia bisa kita ajak hangout, tiap hari bisa diajak curhat. Tapi setelah punya pacar, jangan kan curhat, mau nge-chat aja kadang nggak di-read, eh lebay ya? Tapi memang begitu kok.

Jomblo bikin kamu lebih sering nelfon orang tua. Sebagai para jomblo dari lahir, saya nggak punya pengalaman khusus tentang ini. Tapi sebagai orang yang sering dijadikan tempat curhat, saya bisa menampung banyak cerita dari teman-teman. Ada banyak kisah cinta yang saya dengerin, mulai dari senang, galau, sedih, butuh sandaran, dan masih banyak lagi. Salah satunya kisah LDR seorang teman. Aku jarang tau telfon Buya dan Nyak ku (FYI dia orang Aceh yang merantau ke Jakarta. Buya= Ayah, Nyak = Ibu), aku lebih sering nelfon dia. Paling nelfon ke rumah kalau mau beli sesuatu, atau minta uang, hehe. Waktu curhat dia sumringah banget, nggak ada sedihnya, tapi saya sebagai pendengar justru ngerasa sedih banget. Saya bahkan rela nabung buat beli pulsa biar bisa nelfon Ayah-Ibu saya, saya bahkan sedih banget kalau telfon saya nggak diangkat. Saya bisa badmood seharian kalau misalnya Ayah dan Ibu saya waktu ditelfon lagi pada sibuk. Mungkin ada yang bilang, ya jelaslah, kan jomblo, makanya yang ditelfon orang tua, coba kalo taken, pasti nelfon pacar. Justru saya berterimakasih banget dengan status jomblo ini. Saya nggak ninggalin orang tua saya. Meninggalkan dalam artian, saya nggak membagi cinta saya untuk manusia manapun. Saya memberi kasih full buat orang tua saya. Kalau saya sebagai orang tua, lalu ditinggal anak merantau, dan dia justru lebih sering mengabari pacarnya dibanding saya, saya bakal merasa jadi orangtua gagal. Mungkin kasih sayang saya kurang, buktinya anak saya memilih mencari kasih sayang yang lain dan merasa lebih sayang dengan yang baru. Apa sebegitu tidak pentingkah sampai dia menjauh dari saya? Dari hal ini saya semakin bersyukur karena saya adalah seorang jomblo.

Dari semua hal di atas. Saya katakan bahwa, taken atau jomblo itu pilihan masing-masing. Selama dia masih bisa menempatkan dirinya sesuai dengan porsinya, maka tidak ada yang salah. Namun bila dia menjadi dominan di sisi yang sebrang, justru akan merugikan kita dikemudian hari. Ingat bahwa, teman akan menjadi orang yang selalu mendukung, dan orang tua adalah hal yang paling berharga dari apapun. Pacarmu mungkin saja jodohmu, tap kalau bukan? Dia justru akan meninggalakanmu, padahal ada banyak hal bermanfaat yang dulu kamu tinggalkan hanya demi dirinya. Sekian

Semoga Bermanfaat
Powered by Blogger.